disable klik kanan

Minggu, 02 Juni 2013

PLL transmitter 4 Watt

Daya Output PLL dapat diatur dari nol sampai watt. Dilengkapi dengan detektor UNLOCK, untuk mematikan pemancar jika terjadi malfungsi rangkaian.Colpitts VCO di catu 9V teregulasi, dan mempunyai frekwensi yang dikendalikan oleh dua back-to-back varactors, menghasilkan pemuatan minimal ultra low phase noise

Keluaran VCO melewati suatu buffer pengikut emiter , kemudian melalui suatu penguat kelas A disetel, diikuti dengan suatu driver kelas B dan suatu kelas C power amplifier, yang menggunakan medium-Q yang dituning dengan matching impedansi. Dua langkah terakhir ini di catu dengan supply terpisah  sehingga daya keluaran PLL dapat dikontrol  dari 0 watt ke 4 watt dengan adjust tegangan dari o volt ke 15 volt

PCB PLL

PCB Phase-Locked Loop (PLL) dibuat dengan PCB double sided atau sisi ganda,yang sisi atasnya tembaga dibiarkan ada untuk diluar jalur rangkaian.Tembaga hanya dihilangkan pada bagian sekitar pin yang tak terkoneksi ground. Untuk menghubungkan ground disolder dengan tembaga ground pada sisi atas sehingga tidak memerlukan through hole seperti gambar dibawah ini.



Pengaturan Frekuensi PLL

Pertama set semua trimmer pada posisi tengah, lalu program frekuensinya. Untuk merubah frekuensi,disana disediakan dip switch. Perubahan terendah dip switch adalah untuk penambahan 100kHz,yang kedua 200kHz,yang selanjutnya 400kHz, dan seterusnya sampai dip switch yang ke 8 yang akan menambah 12,8 Mhz.Dip switch yang ke 9 terhubung denga 2 pin IC dan akan memberikan penambahan sebesar 76.8MHz. Kemudian yang ke 10 akan menambah 102.4MHz.
Untuk menghitung setting dip switch untuk frekuensi yang diberikan, dengan cara men-decompose-nya kepada bilangan biner kemudian set dip switch dengan benar. untuk menambah set  switch pada posisi OFF.
Sebagai contoh :frekuensi 96.5Mhz off kan dip switch ke 9,8,7,3 dan 1.yang lain posisi ON semua.

Masukkan power supply 15 Volt ke dalam rangkaian dan cek tegangan output pada U3 dan frekuensi counter pada Q4.
Apabila tegangan VCO 14 volt berarti frekuensi terlalu rendah.Jika tegangan mendekati nol , maka frekuensi terlalu tinggi.  
Selanjutnya diperlukan adjust pada C20 dan mengubah tekukan pada L4.Lakukan dengan teliti dan akan menemukan PLL dalam kondisi LOCK dan frekuensi keluaran stabil dan mendekati frekuensi yang ditentukan tadi.
Adjust L4 and C20 sehingga voltmeter menunjukkan 9V. Pada tegangan ini varaktor pada kondisi performansi yang terbaik.Lebih gampangnya, ubah kondisi L4 sampai paling mendekati 9 V baru adjust C20 trimmer untuk fine tune.
Selanjutnya cek ketepatan frekuensi dengan adjust C12 sehingga tepat sempurna dengan frekuensi yang diinginkan.
Langkah selanjutnya tune bagian penguat RF nya.Siapkan wattmeter dan dummyload 50 Ohm pada output rangkaian dan terpasang dengan koneksi baik.Masukkan tegangan adjust pada tegangan 6 volt lalu adjust C28, C32, C37 and C38 untuk mendapatkan power tertinggi yang bisa didapat.Jika trimmer sudah dalam keadaan paling maksimum tapi dirasakan masih bisa power untuk naik, maka ubah-ubah kondisi koil pada L5, L7, L11, L10. 
Bila sudah maksimum power yang didapat tambahkan tegangan adjustnya.Begitu seterusnya sampai adjust tegangan mencapai 15 V.

Inilah skema rangkaian PLL nya.


Rangkaian Stereo Encoder Sparasi Tinggi

Suatu stereo enkoder dengan separasi kanal stereo tinggi  dibangun dengan 3 iC’s 4066, 4047, 4013 dan 741. Rangkaian mempunyai suatu Filter L, C5 untuk frekwensi yang lebih tinggi dibanding 15kHz dan suatu amplifier audio ekstra membangun dengan 741. Stereo encoder ini mempunyai suatu disain lebih baik.

Komponen Skema Stereo Enkoder :
R1 = R5 = 10K
R2 = R6 = 220K
R3 = R4 = R9 = 47K
R7 = R8 = 4.7K
R10 = 68K
R11 = R12 = 27K
R13 = 2.2K variable
R14 = 20K liniar
C1 = C2 = 1nF
C3 = C4 = C11 = 100nF
C5 = C10 = 10nF
C6 = 470pF
C7 = 100pF
C8 = 68pF
C9 = 10uF
L = 6.8mH
IC1 = 4066
IC2 = 4013
IC3 = 4047
IC4 = 741



Jumat, 31 Mei 2013

FM Power Amplifier BLF245

Fm Power Amplifier ini untuk range frekuensi 88-108 Mhz dengan BLF 245 dan dapat dan lebih aman dengan memakaikan heatsink pada BLF245 agar lebih dingin karena panas tersalurkan.

Berikut gambar skemanya :


Dan berikut foto fisiknya :



Power Amplifier ini bisa keluar output : 30Watt dengan input kurang lebih 1Watt
Download detail datasheetnya

PLL FM Stereo dengan BH1417

Ini adalah rangkaian sederhana untuk bikin pemancar FM dengan sistem PLL dan Stereo.

Kenapa memilih BH 1417?

Tegangan Supply: 4 – 6V
Frekuensi: 87.7 – 88.9MHz, 106.7 – 107.9MHz (step 200kHz )
Output RF Power: 20mW
Audio dengan respon Frekuensi: 20 – 15KHz
Separasi Audio: 40dB
Konsumsi daya: 30mA
Ada 14 kemungkinan setting frekuensi yang dihasilkan dengan penambahan / step 200kHz. Merubah frekuensi dengan cara mengubah posisi 4 buah DIP Switch yang terkoneksi dengan IC.

IC BH 1417 mempunyai fitur :
1.pre-emphasis
2.audio limitter : menjaga level audio untuk mengurangi distorsi modulasi
3.transmisi stereo / stereo encoder
4.LPF (low pass filter ) : yang akan memblockir frekuensi audio yang melebihi 15kHz yang mempengaruhi kestabilan frekuensi PLL dan menghindari interferensi RF.
5.Rangkaian PLL (Phase Locked Loop)
6.Osilator FM
7.Buffer / penyangga output RF.

Frekuensi dari 88.7 - 89.9 Mhz dan 107.7 - 108.9 MHz.





Inilah komponen detailnya :

1x BH1417 – Stereo PLL Transmitter IC (Case SOP22)
1x 7.68 MHz Crystal
1x MPSA13 – NPN Darlington Transistor
1x 2.5 Turns Variable Coil
1x MV2109 – Varicap Diode
1x 4-DIP Switch
ANT – 30 cm of copper wire
1x 22K Resistor
7x 10K Resistor
1x 5.1K Resistor
2x 3.3K Resistor
1x 100 Ohm Resistor 1x 100uF Capacitor
3x 10uF Capacitor
2x 1uF Capacitor
1x 47nF Capacitor
3x 2.2nF Capacitor
1x 1nF Capacitor
1x 330pF Capacitor
2x 150pF Capacitor
1x 33pF Capacitor
2x 27pF Capacitor
1x 22pF Capacitor
2x 10pF Capacitor

Pemancar TV VHF Sederhana

Ini adalah suatu rangkaian pemancar teve kecil yang memancar di band VHF, modulasi audio negatif dan modulasi video PAL. Pemancar ini  memakai system B/G


Konversi DC ke DC dengan keluaran rangkap

Konversi DC ke DC dengan keluaran rangkap
Konversi Tegangan Asimetris ke tegangan Simetris

Dalam mendesain suatu rangkaian elektronika akan menemui kendala dalam menentukan supply yang akan digunakan dalam rangkaian.Terutama rangkaian yang terintegrasi beberapa fungsi yang berbeda. Sebagai contoh, antara rangkaian PLL  beserta control alarm dalam Pemancar dan rangkaian FM Encoder.

Untuk kebutuhan daya rendah pada tegangan simetris / dual polarity tidak mungkin kita supply semua dengan daya besar agar supply tegangan daya besar (untuk PLL dan Control Alarm) dalam dual polaritas atau simetris.

Hal ini dapat diatasi dengan rangkaian konversi DC to DC dengan keluaran rangkap.
Kita cuma menyediakan tegangan asimetris dengan daya cukup ditambah dengan DC2DC converter akan bisa menghasilkan tegangan rangkap untuk kebutuhan rangkaian audio yang notabene IC audio low noise selalu membutuhkan tegangan supply simetris. (misal 12 VDC ke +5 dan -5 VDC)

Dibawah ini prinsip kerja rangkaian DC to DC keluaran rangkap.

Gambar tersebut terlihat rumit.namun untuk lebih praktisnya kita gunakan komponen pabrikan yang bisa langsung kita pakai.Untuk kali ini saya perkenalkan produk Murata ada yang  NMH dan BST



Rangkaian Konversi Temperatur ke Tegangan


Faktor konversi tergantung pada jenis Resistansi termistor yang digunakan.
Jika kita ingin membaca temperatur  secara langsung sebagai suatu alat ukur maka kita tentukan nilai R9 dan harus dipilih sedemikian rupa sehingga kepekaan yang diinginkan dicapai (biasanya R8 harus sama dengan R9).



Level tegangan power supply menyediakan tingkatan voltase yang tidak kritis; Voltase Zener D1  dapat diantara 4.7 V dan 8.2 V.
Dengan konsumsi arus adalah sekitar 12 mA.Dari rangkaian diatas didapatkan tegangan sebagai fungsi temperatur : V (volt) = 0.5 Volt/ Celcius x T (suhu dalam Celcius )

Kamis, 30 Mei 2013

Rangkaian Pelindung Polaritas Tegangan Terbalik


Rangkaian pelindung polaritas ini untuk Power Supply 12 V  dan menghindari masalah kerugian tegangan dan daya. Dengan polaritas benar,arus yang mengalir kepada D1 dan  coil relay yang menyebabkan kontak relay aktif. Kontak NO (normally Open ) dalam posisi menutup dan menggerakkan alat yang elektronik pada beban. NC kontak membuka dan arus menyuplai coil relay dikurangi menjadi level rendah, cukup untuk menjaga aktivasi relay.



Ketika polaritas dibalikkan terjadi, dioda menghalangi arus dan relay tidak aktif. kontak NO membuka dan alat yang elektronik dilindungi dari voltase yang terbalik.

Rabu, 29 Mei 2013

Rangkaian Pemancar AM sederhana

Pemancar ini adalah dasar tetapi mampu mengijinkan transmisi audio bagi suatu radio AM.Pemancar ini terdiri dari dari suatu RF osilator yang beroperasi dalam pita pancaran AM, bersama-sama dengan suatu langkah modulator, Memyampurkan audio yang masuk dan RF (Modulasi). Suatu sinyal keluar pada  Output, yang mempunyai suatu komponen AM yang dapat didengar radio penerima AM yang berdekatan.
Pemancar terdiri dari Q1 tahap osilator dan modulator / tahap Q2 penyangga. Q1 bias melalui R1, R2, dan R3. L1, C3, dan C4 membentuk rangkaian tangki dengan jaringan umpan balik C3-C4 memberikan umpan balik ke emitor Q1. RF tegangan di persimpangan C3 dan L1 drive penyangga / modulator tahap Q2. Q2 bias oleh arus basis yang dihasilkan oleh RF pembetulan di dasar emitor Q2. C6 merupakan bypass RF dan AF kapasitor. C9, C10, dan L2 membentuk rangkaian tangki untuk kolektor Q2. RF diambil dari persimpangan C9 dan C10 dan diumpankan ke antena pendek-kawat. Audio diumpankan ke modulator Q2 melalui C8 dan isolasi resistor R5 dan bercampur dengan sinyal RF dalam rangkaian kolektor Q2, menghasilkan sinyal yang memiliki jumlah dan perbedaan frekuensi jika pembawa RF dan masukan AF bersama dengan sinyal pembawa.




Sinyal AM muncul di bagian kolektor Q2. Audio dengan tegangan RMS sama dengan sekitar 0,7 kali tegangan kolektor Q2 diperlukan untuk modulasi penuh output. Karena tingginya tingkat audio yang dibutuhkan, modulasi diperoleh dari sirkuit ini agak terbatas dengan sumber audio konvensional karena beberapa volt audio ke beberapa ratus ohm diperlukan. Rangkaian menunjukkan prinsip pemancar AM, bagaimanapun, dan dengan tingkat drive yang cocok audio, menghasilkan sinyal termodulasi AM baik.